Nikmatnya Kong Djie Coffee.

Yuk nyeduh kopi Kong Djie…

Advertisements

Ngoopi yuuuk….

Jangan lupa photo dulu tuh penampakan kopi dan bungkusnya.

Bungkus alumunium foil keemasan melindungi bubuk kopi bermerk ‘Kong Djie Coffee’ pemberian pa Doktor Bambam sudah berpose…. cekrék….. photo dulu.

Kemoon, nggak pake lama.. breweek bungkus kopi keemasan disobek paksa.

V60 + kertas filternya + air panas + gooseneck ketel udah ready…

Dengan menggunakan otomatisasi gramasi alias kira-kira, karena timbangan elektroniknya ketinggalan di kantor. Maka kopi bubuk sudah siap diseduh… eh jangan lupa basahin dulu kertas filter V6pnya supaya meluruhkan sisa-sisa bahan kimia di kertas filter tersebut.

***

Proses seduhan berlangsung dan musti sabar menunggu air kopinya menetes. Karena bentuk kopinya sudah bubuk halus maka manual brew pame V60 agak lama nembus kerapatan kopi bubuknya. Harum rasa menyambar ujung hidung yang tak sabar menyecap rasa.

Tes

Tes

Tes…..

Akhirnya kesabaran berbuah hasil. Cairan hitam misterius tersaji. Ready to drink….

***

Sruputt…. kumur dikit… glek.

Body jelas bold alias pekat menghitam, aroma cukup harum memikat dan ada sedikit aroma amis sisik ikan…. kenapa ya?

Tapi selarik aroma sisik ikan nggak bikin mual, malah memberi kesegaran serasa minym kopi di pinggir pantai..

Bukan lebay lho, tapi kopi dan imajinasi adalah kawan karib sejati.

Mungkin karena sumber kopi ini dari Pulau Belitung sehingga muncul sensasi itu…. ah cocokologi atau bisa juga bener.

…. nggak usah dipikirin…. nikmati aja… enak kok. Apalagi dapet gratis.. Alhamdulillah.

Wilujeng ngopiiii lur. Wassalam (AKW).

Manajemen_TC

Sebuah pengertian Manajemen yang bertentangan dengan teorinya.

Hai guys…. met senin pagi nech…

Sekarang mulai lagi masuk kelas… hihihi… belajar lagiiiee

Kata temen sekantor, “Berarti kamu masih bodoh, jadi musti di didik”

Terasa menohok dan menyesakkan… tapi gepepe…. bodoh juga anugerah.

***

Pagi ini ngebahas tentang manajemen perubahan….. tapi sebelum masuk lebih mendalam, langsung dibombardir oleh beragam pengertian… yups.. pengertian manajemen.

Photo : Para Siswa RLA menuju ruang kelas Diklat/Dokpri.

Dari mulai Koontz & Cyril O’Donnel, GR Terry, Lawrence AA, James AF Stonner & Peter Drucker, RW Griffin, Henry Fayol, Prof Elji Ogawa, Manullang, SP Siagian dan buanyaak lagi…. penasaran?.. googling aja ya guys.

Pengertian tentang manajemen dari para cendekiawan dalam dan luar negeri bisa bikin pusing, apalagi klo disuruh ngapalin… tapi itulah resiko disekolahin dan didiklatin… yuuk baca lagi dan hafalin lagi…

Kok susah hafal?

Ternyata sudah kena Syndrome ‘Lanang Celup’... yaitu Lambat Nangkap Cepat Lupa..… faktor U tea geuning… faktor umurrr..

***

Balik lagi ke manajemen, yang paling diingat justru sebuah istilah yang bertolak belakang dengan manajemen.

Photo : Profesionalisme Tukang Cukur Langganan/Dokpri.

Khan manajemen itu adalah serangkaian proses yang sistematis dengan melibatkan banyak orang untuk meraih tujuan bersama yang sudah ditentukan…. tapi ada sebuah manajemen yang dikerjakan sendiri, peralatan terbatas dalam waktu yang cepat.. yaitu ‘Manajemen Tukang Cukur’ atau Manajemen_TC.

Inilah manajemen yang ternyata bukan manajemen.

Selamat belajar tentang manajemen. Wassalam (AKW).

***

Catatan : coretan kata ini terinspirasi pas kemarin antri dicukur di tukang cukur langganan.

Kopi Zain – Tretes

Menikmati si hitam harum sambil B-gadang.

Dikala sebagian tetangga sudah terlelap dalam mimpi masing-masing. Penulis masih termangu di ruang makan, sambil memandang ke luar jendela yang sudah dipastikan gelap gulita.

“Ngapain begadang mas bro?..”

Sebait kalimat yang standar, tapi perlu diberi penjelasan agar menghindari mispersepsi yang bisa berakibat diluar kendali.

“Jagain ibu mertua yang lagi sakit sambil ‘anyang-anyangan’… meracik kopi dengan seduhan manual ala V60”

“Ohh… gitu. Yo wis lanjutkeen…” Suara sedikit puas menggema dan beberapa detik kemudian menghilang dibalik neocortec yang terus bekerja.

Bubuk kopi yang terbungkus kertas alumunium voil hitam disajikan, ditimbang dulu…. ada 20gram. Sambil menunggu air panas mencapai tingkat kepanasan 93 derajat celcius yang diinginkan. V60 yang sudah terpasang filter dikucuri air panas dispenser. Baru kopi bubuk dimasukan ke V60 yang dilafisi kertas pilter…. eh kebalik… dilapisi kertas filter.

Air mendidih sudah siaap…. ujung gooseneck secepatbya ambil peran, berputar indah searah jarum jam. Diawali proses blooming lalu prosesi brewingpun berjalan perlahan tapi pasti….. tetesan cairan hitam nikmat menebar aroma keharuman yang mempesona… Yummy.

Srupuut… kumur dikit… tahan dibawah bibir…

Glek

Body yang strong alias kepahitan yang mendalam, dengan aroma mendekati harum cempedak. Acidity medium disertai sedikit fruity… ueenak tenan.

Inilah hasil manual brew kopi Zain Prembon-Tretes.

Alhamdulillah, ibu mertuapun tidak banyak keluhan meskipun tadi minum air rebusan cacing tanah/kalung demi alasan pengobatan diagnosis penyakit Typhusnya. Wassalam (AKW).

Embun & Mentari

Mencari keharuman & kehangatan pagi disini.

Photo : Mentari muncul di pagi hari, lokasi Babakan Jawa – Sukasari – Sumedang / Dokpri.

Tak bosan memandang mentari yang selalu muncul sesuai janji. Meskipun tentu dingin menusuk kulit adalah bagian dari pengorbanan diri.

Kali ini sang mentari muncul di ufuk timur dan langsung memberi kehangatan terhadap hamparan hijau dedaunan di daerah Sukasari Sumedang.

Photo : Mentari menghangati hamparan kebun kangkung di Sukasari / Dokpri.

Lembut dan harum embun pagi semakin menguatkan hari. Membawa mood hepi yang semoga bertahan hingga malam hari.

Photo : Gunung Manglayang dilihat dari daerah Sukasari / Dokpri.

Tak lupa juga tetap mengabadikan Gunung Manglayang dari sisi lain. Menggabungan dengan lahan terbuka bertanah merah, menyambut sinar mentari yang merekah. Wassalam (AKW).

Berenang di Vila Lengkob

Berenang sore-sore di kaki Gunung Manglayang, mau?..

Dalam lembah kesendirian tersaji suasana tenang penuh kedamaian. Berusaha menyatu dengan alam dan (semoga) tidak mengganggu ekosistem alami yang lebih dulu tercipta.

Itu prolognya guys…

Sore sudah menjelang dikala penulis yang baru keluar dari kampus tergelitik oleh sebuah plang petunjuk arah yang berisi tulisan ‘Vila Lengkob & Kolam Renang.’

Nggak pake lama.. arah tujuan dijabanin dengan riang hati. Siapa tau bisa nyebur dulu bikin seger otak juga adem ke hati Kami berjalan menyusuri jalan kampung yang udah di labur eh di pelur... posisinya berdampingan dengan jalan masuk menuju bumi perkemahan kiara payung Jatinangor.

Bicara akses ke Vila Lengkob pasti menyenangkan buat petualang, kenapa tidak… jalan menanjak membelah kampung trus belok kiri dan menyusuri jalanan yang pas buat satu mobil…. jadi coucoknya pake motor atau skuter alias suku muter (baca.. jalan kaki).

Klo jalan kaki… dijamin sebelum sampai tujuan udah banjir keringat karena jalan menanjak. Seolah menggambarkan kehidupan yang penuh liku serta perjuangan untuk meraih keberhasilan yang berupa ketenangan serta kedamaian.

***

Tuntas tanjakan masih ada lagi jalan berliku tanah merah pengerasan. Kendaraan roda empat kudu super hati-hati karena kecil dan di sisi kiri jurang menanti… jadi yang aman mah jalan kaki serta jauhi sisi kiri.

Setelah itu… tralaaa…. dibawah sana.. di lembah hijau tersaji kolam renang dan deretan saung lesehan serta ada 4-5 kamar penginapan.

Sayang…. hasrat berenang kami tertahan dan tertunda. Jam operasionalnya dimulai jam 08.00 wib sd 16.00 wib… euuuh ga jadi.

Tapi gpp… keringat yang keluar adalah bukti olahraga sore disela agenda yang super duper padat. Juga olahraga mata memandang sekitar yang teduh dan larut dalam kehijauan.

***

Akhirnya kami kembali ke camp dengan terengah tapi gembira. Selamat tinggal Vila Lengkob dan kolam renangnya. Wassalam (AKW).

Catatan :
Villa Lengkob fasilitasnya 1 kolam renang dewasa, air dingin bingiit, kolam renang kecil buat anak2, saung lesehan dan 5 kamar. Tapi blm ada makanan.. kudu bekel. Nomer Kontak 082126561200 (Teh Susi).

Hayang Ngudud – fbs

Tos gaduh kahoyong mah, diusahakeun ogé diihtiaran.

Pepedut masih ngaladud basa Uing teu pupuguh hayang udud. Ragamang ramo mapay galar, néangan puntung samsu sésa kamari
Cep! Ramo geus nyekel pageuh puntung. Culang-cileung can manggih panékér, padahal geus aya tempatnya, dina juru galar deukeut jandéla, nyempod.

Suwung.

Teu loba pikiran, cengkat tuluy ka dapur. Geuning teu manggih, atuh kapaksa élmu pamungkas. Puntung dina biwir tuluy ngadeukeutan hawu. Lalaunan.

Puuh..
Puuh..

Seuneu tina hawu ngaléntab kana beungeut. Puntung hurung, kenyooot.

Halis, janggot, godég jeung kumis ngilu béak da karérab. Sakabéh bulu tutung géhéng, tuluy muruluk. Uing nyenggé bari meakeun puntung, nikmat pisan.

Hawu nempokeun bari geregeteun, hayang ngarérab sakabéh bulu dina awak Uing, méh lantis jeung beresih ceunah.

Uing nyingkah muru ka pangkèng, nyabakan galar. Alhamdulillah meunang deui, genep puntung, opat samsu dua jarcok. Bagja, ngudud bisa dituluykeun. Tuluy ngadeukeutan eunteung, ngeunteung. Uing ngagoak kapiuhan. (AKW).

Sunrise di Kaki Manglayang

Mengejar harapan menuju kehadirannya.

Photo : Mentari mulai terbit di samping Gunung Geulis/Dokpri.

Berjalan menjejak tanah merah, yang tersenyum meskipun tetap menggigil karena dipeluk dinginnya pagi. Perlahan tapi pasti, kehangatan menjalari urat nadi kehidupan selaras dengan semakin menanjak perjalanan pagi ini. Nafas yang tadinya bergerak lancar sekarang mulai tersengal karena kompensasi untuk meraih kehangatan.

Meskipun dinginnya pagi menggempur dari segala arah, berusaha mendinginkan raga yang mulai membara. Pertarungan inilah yang mengukuhkan rasa sehingga bisa mencapai puncak bukit pertama yang menyajikan hamparan pandangan pagi yang mempesona.

Ternyata sang mentari masih sedang berusaha keluar dari mimpinya, sehingga perlu beberapa saat menunggu detik menata menit supaya bisa membidik sunrise pada saat yang tepat.

Ya.. tepat menurut penulis. Karena tepat itu bisa tidak sama, tergantung konteks dan sudut pandang.

***

Photo : Mentari berpadu dengan siluet tumbuhan di kaki gunung Manglayang/Dokpri.

Akhirnya sambil menenangkan sengal nafas yang kencang menuju normal, mentari muncul perlahan menyajikan kemegahan indahnya pagi hari yang penuh inspirasi.

Inilah salah satu momen yang harus senantiasa disyukuri, karena mentari masih terbit sesuai janji. Menyinari bumi membawa berkah Illahi. Wassalam (AKW).